fbpx

oleh Dr. Siedlecki

Tiga zat utama yang dibutuhkan untuk kehidupan adalah:

  1. Air
  2. Oksigen
  3. Kalsium

Air sangat penting untuk tubuh, tetapi yang paling penting adalah menyediakan jenis air yang tepat dalam proporsi yang tepat dalam jangka waktu yang tepat. Ada sejumlah air yang tersedia di pasaran. Dari sekian banyak jenis yang dijual, hanya satu yang dapat memastikan metabolisme tubuh berada pada tingkat hidrasi terbaik, dan itu adalah air distilasi.

Air dalam tubuh manusia bertindak sebagai pelarut, membawa nutrisi ke setiap sel hidup, dan mengangkut bahan limbah keluar dari sel untuk dibuang. Penyerapan nutrisi dan eliminasi limbah yang efisien melalui ginjal dan hati hanya mungkin terjadi ketika air, yang menjadi media transportasi besifat bersih. Air distilasi menghilangkan zat beracun dan bahan mineral anorganik dari tubuh manusia. Proses ini akan terhambat jika air yang Anda minum sudah terkontaminasi.

Carey Reams, ahli pH tubuh terkenal di dunia, dilatih dalam matematika, biofisika dan biokimia dan mendapat enam gelar PhD. Dr. Reams terkenal karena mengembangkan Teori Biologis Ionisasi, sebuah sistem yang digunakan untuk mengukur energi dalam tubuh. Analisis Reams untuk mengukur dan menyeimbangkan kimia tubuh telah digunakan selama lebih dari lima puluh tahun dengan kesuksesan yang luar biasa. Menurut penelitian Dr. Reams, air terbaik untuk diminum adalah air distilasi. Air distilasi menyediakan energi paling banyak dalam tubuh.

Air distilasi bereaksi dengan isi lambung yang sangat asam tanpa mengakibatkan penyanggaan dalam sistem tubuh atau mempengaruhi pH tubuh. Air distilasi tidak melintas lewat tubuh “meluapan malapetaka asam” seperti yang Anda yakini. Faktanya, menurut Dr. Theodore A. Baroody, penulis “Alkalize or Die”, hanya air distilasi yang menghasilkan reaksi ion yang sepenuhnya negatif dalam sistem.

Ion negatif adalah pembentuk basa. Ion bermuatan negatif ini menarik produk limbah asam bermuatan positif, membuangnya ke saluran pembuangan tubuh untuk diekskresi. Jadi meskipun air distilasi tes sedikit asam, karena muatan negatifnya, lingkungan sistemik internal yang lebih basa dibuat dalam tubuh ketika air distilasi dikonsumsi.

Air utamanya dibutuhkan oleh hati; dan air yang terbaik adalah air berenergi tinggi, seperti air distilasi. Tubuh terdiri dari sekitar 75% air. Faktanya, tubuh beroperasi di bawah uap air atau tekanan uap. Tanpa air yang tepat, struktur enzim dan reaksi energi akan terganggu. Dalam sebuah artikel baru-baru ini tentang DNA, penulis Stefi Weisburd mengutip penelitian yang menunjukkan bagaimana DNA mengubah konfigurasinya tergantung pada lingkungan di sekitarnya

“Perubahan dalam lingkungan DNA seperti suhu, keasaman, kadar garam dan kadar air dapat mendorong transformasi antara struktur DNA … Ketika mode melunak, amplitudo getaran tumbuh begitu besar sehingga struktur asli menjadi tidak stabil dan molekul digerakkan menjadi suatu geometri baru.”

Ingatlah informasi ini. Ini akan membantu Anda memahami bagaimana perubahan dalam kimia tubuh, seperti tercermin pada persamaan, adalah hilangnya energi yang mendistorsi frekuensi dan mikronase. Perubahan seperti itu mengganggu bentuk, fungsi, dan pemeliharaan DNA serta sel-sel itu sendiri. Air sangat penting untuk bentuk dan fungsi DNA. Jika DNA tidak stabil bentuk dan fungsi tubuh juga tidak stabil, memengaruhi kemampuan kita untuk membangun sel yang sehat dan menjaga kesehatan.

Tubuh adalah penjumlahan dari bagian-bagiannya, bagian-bagian itu adalah unsur utama dari dasar bangunan yang kita sebut mineral

– Energi cahaya yang membeku. Mineral adalah generator listrik kecil. Ketika mereka berinteraksi, membangun dan mengikat, dengan mineral lain mereka menjadi bagian dari pelapisan elektro-magnetik organisme manusia. Pelapisan elektromagnetik tubuh ini adalah proses pembangunan yang menopang kehidupan dan kesejahteraan. Ini adalah salah satu dari peningkatan elektromagnetik yang menghasilkan peningkatan Energi Mineral Cadangan (kekuatan vital) atau mempertahankan Energi Cadangan Mineral yang tinggi.

Jika energi mineral hilang dari struktur molekul dasar atau tidak disuplai, garis resistansi akan diubah pada titik itu. Perlawanan = energi. Jika ini terjadi, aliran listrik akan berubah. Ketika aliran listrik diubah, magnet juga akan terubah. Oleh karena itu, ketika magnet diubah, pelapisan mineral akan terpengaruh. Di sinilah penumpukan energi mineral cadangan terganggu, kesehatan tingkat tinggi berkurang, dan orang tersebut akan terganggu dengan semakin banyak gejala.

Energi dihasilkan oleh resistensi. Perlawanan adalah istilah yang digunakan untuk merujuk pada gesekan reaksi. Dengan kata lain ketika dua elemen bergabung (yaitu Hidrogen & Oksigen), mereka tidak bergerak pada tingkat energi yang sama. Mereka memiliki potensi energi yang berbeda. Agar mereka dapat berinteraksi dan bergabung, masing-masing harus melalui proses sinkronisasi yang akan memungkinkan masing-masing untuk mengeluarkan energi yang cukup sehingga mereka dapat mengoordinasikan medan elektromagnetik mereka untuk berikatan dengan pengaturan molekul baru (mis. H2O). Sinkronisasi Hidrogen dan Oksigen menghasilkan sejumlah energi yang luar biasa. Potensi energi dapat dibagi menjadi unit yang disebut anion dan kation. Unit-unit Millhouse ini memiliki nilai spesifik 1-999. Saat membahas frekuensi, kami merujuk pada berat atom suatu elemen untuk menentukan rasio energinya. Dengan mengambil rasio dan mengetahui apakah itu anionik atau kationik, kami dapat menghitung nilai energi rata-rata untuk sebuah atom dari zat apa pun.

Secara Kebetulan, nilai energi rata-rata air juga dapat diukur jika seseorang mempertimbangkan air dengan energi tinggi, maka itu akan menjadi “air berat.” Dengan cara yang sama jika seseorang mengambil nilai energi ekstrim atau rendah yang berlawanan untuk anion dan kation, molekul air akan memiliki energi yang rendah. Ini disebut “air ringan.” Air berat adalah air basah dan air ringan adalah air kering. Contoh praktis dari air “Ringan” adalah air sadah. Mineral dalam air sadah telah mengambil energi dari molekul air agar dapat dibawa dalam molekul air. Air “basah” akan lunak, rendah mineral, tinggi energi, dan berat. Distilasi uap air membuat air “basah – lunak” karena menambah energi. Inilah yang membuatnya mengkatalisasi reaksi energi dalam sistem manusia dengan sangat baik. Air distilasi terbukti lebih penting dari sebelumnya dalam memainkan peran penting dalam mengendalikan konduktansi dan fenomena listrik lainnya dalam tubuh manusia.

Air energi tertinggi berasal dari proses distilasi uap. Tidak ada jenis air lain yang dapat membawa mineral ke dalam sistem semudah uap air distilasi. Air distilasi dalam tubuh manusia, meningkatkan pergerakan mineral ke dalam hati. Dan karena hati harus meletakkan air, seperti semua jenis energi makanan, pada frekuensi tubuh, jauh lebih mudah untuk mengubah air berenergi tinggi daripada air berenergi rendah. Hanya ada dua sumber air distilasi alami. Salah satunya adalah air hujan, tetapi terlalu tercemar untuk digunakan saat ini. Sumber lainnya adalah air gletser – ini adalah air yang dikonsumsi oleh orang-orang Hunza di Himalaya yang terkenal karena rentang hidupnya yang panjang.

Ada popularitas yang semakin meningkat dan penggunaan air mineral. Bahaya air dengan kandungan mineral tinggi diabaikan sepenuhnya. Mengapa air mineral yang mengandung mineral, yang penting untuk kesehatan manusia, dapat merusak kimia tubuh? Cara memahami efek berbahaya dari air mineral adalah dengan memahami sitologi, atau struktur dan fungsi sel. Unsur-unsur dunia mineral tidak dapat diasimilasi secara langsung oleh sel hewan. Mereka harus melalui proses menghubungkan dengan asam amino terlebih dahulu. Yang ditemukan di kingdom tumbuhan adalah hubungan untuk memasukkan mineral ke dalam kehidupan manusia dengan paling efisien.

Tumbuhan mengambil mineral secara langsung, begitu berada di tanaman, mineral menjadi bagian dari struktur sel setelah melalui proses rekombinasi dalam siklus energi tanaman (fotosintesis). Siklus energi ini mengubah mineral menjadi bentuk chelated. Mineral tersebut akhirnya dihubungkan dengan kompleks asam amino dalam jaringan struktural tanaman. Ketika manusia makan tanaman, kompleks mineral dalam asam amino tanaman kemudian dapat dengan mudah dikonversi oleh aktivitas enzim manusia menjadi struktur molekul pada frekuensi manusia.

Air minum, yang mengandung sejumlah besar mineral non-organik (yaitu mata air, air murni) baik keras atau lunak, dapat dibandingkan dengan mencuci piring Anda di air kotor. Jika air yang digunakan itu sudah dimuat oleh zat tertentu, ia tidak akan bisa mengeluarkan zat-zat dan limbah dari sistem tanpa terlebih dahulu meninggalkan apa yang dibawa tersebut.

Sebagian besar orang tidak menyadari bahwa mineral yang ditemukan dalam air mineral adalah non-rganik dan dalam bentuk garam (elektrolitik), bukan dalam bentuk berbasis karbon organik yang dibutuhkan tubuh Anda. Mineral non-organik ini disimpan di dalam tubuh dan menambah kelebihan elektrolit yang harus dikeluarkan tubuh dan juga meningkatkan deposit mineral dan logam berat yang mengembangkan jaringan yang lemah dan / atau area sirkulasi yang buruk dan peradangan kronis.

Di sisi lain dari spektrum kita menemukan air deionisasi – air yang dilucuti dari mineral dan potensi listriknya. Jangan membeli air deionisasi untuk minum – ini dijual dengan label “air murni.” Air deionisasi bukan untuk konsumsi dalam tubuh manusia. Ini adalah air yang dideionisasi, tidak apa-apa untuk setrika uap Anda, namun, air yang dideionisasi akan menarik mineral yang dapat digunakan keluar dari tubuh Anda selama periode waktu tertentu. Itu disebut “hungry water.”

Sumber : http://aquariusthewaterbearer.com/wp-content/uploads/2013/10/Why-Distilled-Water.pdf